Cek Lokasi Kapal Tenggelam di Sungai Bengawan Solo, Kapolda Jatim Turunkan Tim Pencarian di Rengel Tuban

Cek Lokasi Kapal Tenggelam di Sungai Bengawan Solo, Kapolda Jatim Turunkan Tim Pencarian di Rengel Tuban

Suara Satu News
Kamis, 04 November 2021

 

Kapolda Jatim saat berada di lokasi 

BOJONEGORO - (suarasatunews.com) Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta bersama Pejabat Utama Polda Jatim, mengecek tempat terjadinya kecelakaan perahu penumpang yang tenggelam di sungai Bengawan Solo, penghubung antara Dusun Gemblo Desa Ngadirejo Kecamatan Rengel Kabupaten Tuban dengan Desa Semambung Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro, Kamis (4/11/2021). 


Diduga akibat arus sungai yang deras, kapal penyeberangan berpenumpang Rabu, 3 November 2021 sekitar pukul 09.30 Wib, tenggelam. 


Menurut keterangan di lokasi kejadian, kapal tersebut berpenumpang 17 orang sudah termasuk awak kapal, dan 7 unit kendaraan bermotor, namun 10 orang berhasil selamat dan dirawat di Rumah Sakit, sedangkan 7 orang lainnya masih dalam pencarian. 


Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta bersama Pejabat Utama Polda Jatim dan didampingi bupati Tuban melakukan pengecekan di posko Ante Mortem yang telah disiagakan tidak jauh dari lokasi kejadian, selain itu Kapolda juga meninjau dan melakukan pengecekan di lokasi kejadian serta menurunkan tim dari Polda untuk membantu proses pencarian korban.


Pencarian korban kapal penyebrangan ini nantinya akan melibatkan semua unsur, baik TNI - Polri, Basarnas daerah, Tagana, dan gabungan dari ormas, atau ormas keagamaan serta pemuda - pemudi atau masyarakat yang berada di sekitar sungai.


"Tujuannya satu yaitu membantu mencari korban daripada kecelakaan kapal kemarin. Informasi yang kami dapatkan, ada 17 korban, sementara sudah ditemukan 10 orang selamat dan 7 orang pencarian, sedangkan 1 baru saja tadi diketemukan dalam kondisi meninggal dunia. Sehingga masih ada 6 orang yang kami cari," katanya Kapolda Jatim saat meninjau di lokasi kejadian.  


Langkah selanjutnya yang dilakukan adalah, membentuk 6 satgas, masing-masing ada 5 satgas, ada yang melakukan penyusuran di air, kemudian 1 satgas melakukan pencarian di darat. 


"Kami tadi sudah sepakat dengan Pak Bupati, dengan Pak Kapolres dan unsur di sini jajaran Dandim yang diwakili Koramil, beserta unsur lainnya. Akan melanjutkan pencarian dengan mengedepankan masyarakat yang ada di sepanjang sungai. Sampai nanti ke bendungan untuk melakukan penyisiran, dan mudah-mudahan 6 orang yang masih dalam proses pencarian ini bisa segera ditemukan," tandasnya. 


Kapolda Jatim juga menyampaikan, selanjutnya akan melakukan SOP dalam penyeberangan, untuk pengaturan terhadap masyarakat yang melakukan penyeberangan. Selain itu, kedepan juga akan melakukan edukasi kepada masyarakat, untuk bisa memantau waktu-waktu tertentu, di mana arus air sudah sangat deras. 


"Jadi keselamatan itu paling diutamakan, lalu kegiatan sosial masyarakat juga bisa berjalan. Kami bersama tim gabungan tetap akan melakukan pencarian," papar Kapolda. 


"Mudah-mudahan kita semua bersinergi dan menghadapi masalah ini dengan baik. Saya yakin dan mohon doa, mudah-mudahan nanti yang masih belum ditemukan, bisa segera ditemukan," pungkasnya. 


Berikut data perkiraan 10 korban jiwa Kapal tenggelam di sungai Bengawan Solo yang selamat : 


1). Mujianto (30), warga Desa Wonokerto Kecamatan Sale Kabupaten Rembang.


2). Arif Dwi Stiawan (39), warga Desa / Kecamatan Rengel Kabupaten Tuban.


3). Nofi Andi Susanto (29), Sidorejo Kecamatan / Kabupaten Tuban.


4). Tasmiatun Nikmah (33), warga Desa Maibit Kecamatan Rengel Kabuaran Tuban.


5). Abdul Hadi (9), warga Desa Maibit Kecamatan Rengel Kabuaran Tuban.


6). Abdulloh Dimyati ( Adim ) (3), warga Desa Maibit Kecamatan Rengel Kabuaran Tuban.


7). Mas Tarmuji (56), warga Desa / Kecamatan Rengel Kabupaten Tuban.


8). BUDI (24), warga Ngadirejo Kecamatan Rengel.


9). Hafis (4), warga Desa Semambung Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.


10). Madiyani (62), warga Desa Semambung Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.


Sementara perkiraan data 7 orang yang masih belum ditemukan diantaranya : 


1). Toro, (4), warga Desa Wonokerto Kecamatan Sale Kabupaten Rembang.


2). Basori, (37), warga Desa Maibit Kecamatan Rengel.


3). Kasian (60) sebagai NAHKODA, warga Desa Semambung Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.


4). Erma Fitrianti (27), warga Desa Semambung Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.


5). Masdian Purnama (27) suami dari Irma Fitrianti, warga Desa Semambung Kecamatan Kanor Kabupaten Bojonegoro.


6). Sutri (60), warga Rengel Maibit Tuban.


7). Dedy Setyo Nugroho (30), warga Desa Ngandong Kecamatan Grabakan Kabupaten Tuban.