Harta Didik, Sentul Turut Jadi Korban Tipu Muslihat Umi Salmah

Didik (berbaju putih)

LUMAJANG, (suarasatunews.com) Didik Santoso, salah satu oknum Kepala Desa Sentul Sumbersuko Lumajang, alami kerugian milyaran rupiah akibat bujuk rayu Umi Salmah. 

Didik, tidak mampu berkata-kata saat mengetahui bahwa Umi Salmah ditangkap karena berbagai macam kasus terutama kasus penipuan.

Menurut penuturan Didik, Umi Salmah menggadaikan aset-aset miliknya yakni 1 sertifikat rumah. Dimana 1 sertifikat ini untuk 3 buah bangunan rumah. 

3 bangunan tersebut yakni rumah Didik dan 2 orang familinya. Rumah tersebut digadaikan ke Bank BRI Cabang Lumajang seharga 1 M. 

Selanjutnya, 3 BPKB bis milik Didik di jaminkan oleh Umi Salmah ke Koperasi Canbara sejumlah 400 Jt. BPKB 1 unit Mobil Avansa dijaminkan ke Bank KIK sejumlah 125 Jt. 1 BPKB bus dijaminkan di bank Danamon seharga 100 Jt dan 1 lagi BPKB bus dijaminkan di Malang.

Seluruh aset keluarga Didik dijaminkan ke Bank yang terpisah-pisah tanpa sepengetahuan Didik digunakan untuk apa uang pinjaman tersebut oleh Umi Salmah. Dengan iming-iming diberi bunga sebesar 3% Didik pun tergiur oleh harap manis Umi Salmah.

“Aset saya dipinjam oleh Umi Salmah untuk dijaminkan ke Bank, karena jika Umi salmah yang meminjam uang bisa mendapat uang lebih banyak dengan alih untuk membeli usaha Kos-kosan dan saya dijanjikan mendapat bunga 3% dari uang pinjaman dari bank. Bahkan saya sudah mendapat pemberitahuan dari bank bahwa rumah saya akan disita. Total aset saya yang dikuasai oleh umi Salmah Rp 4,5 milliar. Semuanya sudah digadaikan ke Bank,” tukasd Didik. 

Jangankan 3%, kini tidak sepeserpun harta Didik kembali. Karena Umi Salma harus ditahan di Mapolres Lumajang karena berbagai kasus penipuan.

Kapolres Lumajang AKBP DR Muhammad Arsal Sahban SH SIK MM MH mengungkapkan “Semakin saya dalami kasus ini, maka muncul lagi satu persatu permasalahan lain terkait jejak penipuan Umi salma kepada para korbannya. Dengan janji manisnya, Umi Salmah selalu berhasil memperdaya korban-korbannya. Kali ini seorang Kepala Desa juga termakan bujuk rayu Umi salmah sehingga menderita kerugian Milyaran rupiah dan terancam harus pindah rumah karena pihak bank akan melakukan pelelangan terkait aset rumah yang ditempatinya karena tidak dapat melunasi hutang kepada Bank, dimana aset tersebut diagunkan ke pihak Bank oleh Umi Salmah,” ujar Arsal. (Tim)

Tidak ada komentar:

Berkomentarlah sesuai tema tulisan dengan tetap beretika dan satun. Jika komentar anda melanggar UU ITE, adalah diluar tanggung jawab kami.

Diberdayakan oleh Blogger.